Jumat, 29 Juli 2011

MAKALAH PSIKOLOGI REMAJA DAN MASALAHNYA


BAB  I
PENDAHULUAN

1.1.        Latar Belakang
Remaja adalah tahap umur yang datang setelah masa kanak-kanak berakhir, ditandai oleh pertumbuhan fisik cepat. Pertumbuhan cepat yang terjadi pada tubuh remaja luar dan dalam itu membawa akibat yang tidak sedikit terhadap sikap, perilaku, kesehatan serta kepribadian remaja. Masa remaja juga penuh dengan berbagai perasaan yang tidak menentu, cemas dan bimbang, dimana berkecambuk harapan dan tantangan, kesenangan dan kesengsaraan, semuanya harus dilalui dengan perjuangan yang berat, menuju hari depan dan dewasa yang matang.

Hal inilah yang membawa para pakar pendidikan dan psikologi condong untuk menamakan tahap-tahap peralihan tersebut dalam kelompok tersendiri, yaitu remaja yang merupakan tahap peralihan dari kanak-kanak, serta persiapan untuk memasuki masa dewasa. Sebagian besar pakar psikologi juga setuju, bahwa jika berbagai tuntutan psikologis yang muncul pada tahap perkembangan manusia tidak berhasil dipenuhi, maka akan muncul dampak yang secara signifikan dapat menghambat kematangan psikologisnya di tahap-tahap yang lebih lanjut.

Maka dari itu di dalam makalah ini, penulis akan membahas tentang  “Psikologi Remaja dan Masalahnya“ sehingga kita dapat mengetahui bagaimana psikologi remaja itu dan masalah yang ditimbulkannya.

1.2.       Rumusan Masalah
Adapun masalah-masalah yang penulis angkat dalam pembuatan makalah ini, yaitu :
1.      Apa pengertian masa remaja ?
2.      Bagaimana ciri-ciri remaja ?
3.      Apa sajakah konflik yang dialami oleh remaja ?

1.3.       Tujuan
            Adapun tujuan penulisan dalam pembuatan makalah ini yaitu :
1.      Agar mahasiswa dapat mengetahui pengertian masa remaja.
2.      Agar mahasiswa dapat mengetahui ciri-ciri remaja.
3.      Agar mahasiswa dapat mengetahui konflik yang dialami oleh remaja.

1.4.      Kegunaan / Manfaat
Pembuatan makalah ini dapat memberikan suatu manfaat bagi kita semua, yaitu:
1.      Sebagai wahana untuk menambah wawasan kita.
2.      Sebagai sumber informasi untuk pembuatan makalah selanjutnya.



BAB  II
PEMBAHASAN

2.1.       Masa Remaja
Secara psikologis, masa remaja adalah usia dimana individu berintelegensi dengan masyarakat dewasa, usia dimana anak tidak lagi merasa di bawah tingkat orang-orang yang lebih tua melainkan berada dalam tingkatan uang sama, sekurang-kurangnya dalam masalah hak. Integrasi dalam masyarakat (dewasa) mempunyai banyak aspek efektif, kurang lebih berhubungan dengan masa puber. Termasuk juga perubahan intelektual yang mencolok. Transformasi intelektual yang khas dari cara berfikir remaja ini memungkinkannya untuk mencapai integrasi dalam hubungan sosial orang dewasa, yang kenyataannya merupakan ciri khas yang umum dari periode perkembangan ini. Fase remaja merupakan perkembangan individu yang sangat penting, yang diawali dengan matangnya organ-organ fisik (seksual) sehingga mampu bereproduksi.

Menurut Konpka (Pikunas, 1976) masa remaja ini meliputi :
a.       Remaja awal: 12-15 tahun
Cirinya : §  Anak tidak suka diperlakukan seperti anak kecil lagi
 §  Anak mulai bersikap kritis
b.      Remaja madya: 15-18 tahun
Cirinya : §  Mulai cemas dan bingung tentang perubahan fisiknya
   §  Memperhatikan penampilan
   §  Sikapnya tidak menentu/plin-plan
   §  Suka berkelompok dengan teman sebaya dan senasib
c.       Remaja akhir: 19-22 tahun.
Cirinya :§ Pertumbuhan fisik sudah mulai matang tetapi kedewasaan psikologisnya belum tercapai sepenuhnya 
§  Proses kedewasaan jasmaniah pada remaja putri lebih awal dari        
     remaja pria

Namun secara teoritis beberapa tokoh psikologi mengemukakan tentang batas-batas umur remaja, tetapi dari sekian banyak tokoh yang mengemukakan tidak dapat menjelaskan secara pasti tentang batasan usia remaja karena masa remaja ini adalah masa peralihan.

Sementara Salzman mengemukakan, bahwa remaja merupakan masa perkembangan sikap tergantung (dependence) terhadap orang tua ke arah kemandirian (independence), minat-minat seksual, perenungan diri, dan perhatian terhadap nilai-nilai estetika dan isu-isu moral. Dalam budaya Amerika, periode remaja ini dipandang sebagai “Strom dan Stress”, frustasi dan penderitaan, konflik dan krisis penyesuaian, mimpi dan melamun tentang cinta, dan perasaan teralineasi (tersisihkan) dari kehidupan sosial budaya orang dewasa.

Ciri-ciri khusus pada remaja, antara lain:
a.       Pertumbuhan fisik yang sangat cepat
b.       Emosinya tidak stabil
c.        Perkembangan seksual sangat menonjol
d.       Cara berfikirnya bersifat kausalitas (hukum sebab akibat)
e.        Terikat erat dengan kelompoknya

Di dalam masa remaja, terdapat berbagai tuntutan psikologis yang muncul di tahap remaja, yaitu :
a.      Remaja dapat menerima keadaan fisiknya dan dapat memanfaatkannya secara efektif
Sebagian besar remaja tidak dapat menerima keadaan fisiknya. Hal tersebut terlihat dari penampilan remaja yang cenderung meniru penampilan orang lain atau tokoh tertentu. Misalnya si Dewi merasa kulitnya tidak putih seperti bintang film, maka Dewi akan berusaha sekuat tenaga untuk memutihkan kulitnya. Perilaku Dewi yang demikian tentu menimbulkan masalah bagi dirinya sendiri dan orang lain. Mungkin Dewi akan selalu menolak bila diajak ke pesta oleh temannya sehingga lama-kelamaan Dewi tidak memiliki teman, dan sebagainya.

b.      Remaja dapat memperoleh kebebasan emosional dari orang tua
Usaha remaja untuk memperoleh kebebasan emosional sering disertai perilaku “pemberontakan” dan melawan keinginan orang tua. Bila tugas perkembangan ini sering menimbulkan pertentangan dalam keluarga dan tidak dapat diselesaikan di rumah , maka remaja akan mencari jalan keluar dan ketenangan di luar rumah. Tentu saja hal tersebut akan membuat remaja memiliki kebebasan emosional dari luar orangtua sehingga remaja justru lebih percaya pada teman-temannya yang senasib dengannya. Jika orang tua tidak menyadari akan pentingnya tugas perkembangan ini, maka remaja Anda dalam kesulitan besar. Hal yang sama juga dilakukan remaja terhadap orang-orang ‘yang dianggap sebagai pengganti orang tua’, guru misalnya.

c.       Remaja mampu bergaul lebih matang dengan kedua jenis kelamin
Pada masa remaja, remaja sudah seharusnya menyadari akan pentingnya pergaulan. Remaja yang menyadari akan tugas perkembangan yang harus dilaluinya adalah mampu bergaul dengan kedua jenis kelamin maka termasuk remaja yang sukses memasuki tahap perkembangan ini. Ada sebagaian besar remaja yang tetap tidak berani bergaul dengan lawan jenisnya sampai akhir usia remaja. Hal tersebut menunjukkan adanya ketidakmatangan dalam perkembangan remaja tersebut.

d.      Mengetahui dan menerima kemampuan sendiri
Banyak remaja yang belum mengetahui kemampuannya. Bila remaja ditanya mengenai kelebihan dan kekurangannya pasti mereka akan lebih cepat menjawab tentang kekurangan yang dimilikinya dibandingkan dengan kelebihan yang dimilikinya. Hal tersebut menunjukkan bahwa remaja tersebut belum mengenal kemampuan dirinya sendiri. Bila hal tersebut tidak diselesaikan pada masa remaja ini tentu saja akan menjadi masalah untuk perkembangan selanjutnya (masa dewasa atau bahkan sampai tua sekalipun).

e.       Memperkuat penguasaan diri atas dasar skala nilai dan norma
Skala nilai dan norma biasanya diperoleh remaja melalui proses identifikasi dengan orang yang dikaguminya terutama dari tokoh masyarakat maupun dari bintang-bintang yang dikaguminya. Dari skala nilai dan norma yang diperolehnya akan membentuk suatu konsep mengenai harus menjadi seperti siapakah “aku” ?, sehingga hal tersebut dijadikan pegangan dalam mengendalikan gejolak dorongan dalam dirinya. Maka penting bagi orang tua dan orang-orang ‘yang dianggap sebagai pengganti orang tua’ untuk mampu menjadikan diri mereka sendiri sebagai idola bagi para remaja tersebut.

Adapun kebutuhan remaja, yakni :
  1.  Kebutuhan akan pengendalian diri
  2.  Kebutuhan akan kebebasan
  3. Kebutuhan akan rasa kekeluargaan
  4. Kebutuhan akan penerimaan social
  5. Kebutuhan akan penyesuaian diri
  6. Kebutuhan akan agama dan nilai-nilai sosial

William Kay mengemukakan tugas-tugas perkembangan remaja itu sebagai berikut :
1.      Menerima fisiknya sendiri berikut keragaman kualitasnya.
2.      Mencapai kemandirian emosional dari orangtua atau figur-figur yang mencapai otoritas.
3.      Mengembangkan keterampilan komunikasi interpersonal dan belajar bergaul dengan teman sebaya atau orang lain, baik secara individu maupun kelompok.
4.      Menemukan manusia model yang dijadikan identitasnya.
5.      Menerima dirinya sendiri dan memiliki kepercayaan terhadap kemampuannya sendiri
6.      Memperkuat self-control (kemampuan mengendalikan diri) atas dasar skala nilai prinsip-prinsip atau falsafah hidup (Weltanschauung).
7.      Mampu meninggalkan reaksi dan penyesuaian diri (sikap/perilaku) kenak-kanakan.

2.2.      Masa-Masa Remaja
Masa remaja merupakan masa yang banyak menarik perhatian karena sifat-sifat khasnya dan peranannya yang menentukan dalam kehidupan individu dalam masyarakat orang dewasa. Masa ini dapat diperinci lagi menjadi beberapa masa, yaitu sebagai berikut :
a.      Masa praremaja (remaja awal)
Masa praremaja biasanya berlangsung hanya dalam waktu relatif singkat. Masa ini ditandai oleh sifat-sifat negative pada si remaja sehingga seringkali masa ini disebut masa negative dengan gejalanya seperti tidak senang, kurang suka bekerja, pesimisitik, dan sebagainya. Secara garis besar sifat-sifat negative tersebut dapat diringkas, yaitu a) negative dalam prestasi, baik prestasi jasmani maupun prestasi mental; dan b) negative
dalam sosial, baik dalam bentuk menarik diri dari masyarakat (negative positif) maupun dalam bentuk agresif terhadap masyarakat (negative aktif).
b.      Masa remaja (remaja madya)
Pada masa ini mulai tumbuh dalam diri remaja dorong untuk hidup, kebutuhan akan adanya teman yang dapat memahami dan menolongnya, teman yang dapat turut merasakan suka dan dukanya. Pada masa ini, sebagai masa mencari sesuatu yang dapat dipandang menilai, pantas dijunjung tinggi dan di puja-puja sehingga masa ini disebut masa merindu puja (mendewa-dewakan), yaitu sebagai dewa remaja. Proses terbentuknya pendirian atau pandangan hidup atau cita-cita hidup itu dapat di pandang sebagai penemuan nilai-nilai kehidupan. Proses penemuan nilai-nilai kehidupantersebut adalah pertama, karena tiadanya pedoman, si  remaja pedoman, si remaja merindukan sesuatu bayang dianggap bernilai, pantas dipuja walau pun sesuatu yang dipujanya belum mempunyai bentuk tertentu, bahkan seringkali remaja hanya mengetahui bahwa dia menginginkan sesuatu tetapi tidak mengetahui apa yang diinginkannya. Kedua objek pemujaan itu telah menjadi lebih jelas, yaitu pribadi-pribadi yang dipandang mendukung nilai-nilai tertentu (jadi personifikasi nilai-nilai). Pada anak laki-laki sering aktif meniru, sedangkan pada anak perempuan kebanyakan pasif, mengagumi, dan memujanya dalam khayalan.
c.       Masa remaja akhir
Setelah remaja telah ditentukan pendirian hidupnya, pada dasarnya telah tercapailah masa remaja akhir dan telah terpenuhilah tugas-tugas perkembangan masa remaja, yaitu menemukan pendirian hidup masuklah individu ke dalam masa dewasa.
d.      Masa Usia Kemahasiswaan
Masa usia mahasiswa sebenarnya berumur sekitar 18,0 sampai 25,0 tahun. Mereka dapat digolongkan pada masa remaja akhir sampai masa dewasa awal atau dewasa madya. Dilihat dari segi perkembangan, tugas perkembangan pada usia mahasiswa ini ialah pemantapan pendirian hidup.

2.3.       Dimensi Psikologis Remaja
Masa remaja merupakan masa yang  penuh gejolak. Pada masa ini mood (suasana hati) bisa berubah dengan sangat cepat. Hasil penelitian di Chicago oleh  Mihalyi Csikszentmihalyi dan Reed Larson (1984) menemukan bahwa remaja rata-rata memerlukan hanya 45 menit untuk berubah dari mood “senang luar biasa” ke  “sedih luar biasa”, sementara orang dewasa memerlukan beberapa jam untuk hal yang sama.  Perubahan mood (swing) yang drastis pada para remaja ini seringkali dikarenakan beban pekerjaan rumah, pekerjaan sekolah, atau kegiatan sehari-hari di rumah. Meski mood remaja yang mudah berubah-ubah dengan cepat, hal tersebut belum tentu merupakan gejala atau masalah psikologis.

Dalam hal kesadaran diri, pada  masa remaja para remaja mengalami perubahan yang dramatis dalam kesadaran diri mereka (self-awareness).  Mereka sangat rentan terhadap pendapat orang lain karena mereka menganggap bahwa orang lain sangat mengagumi atau selalu mengkritik mereka seperti mereka mengagumi atau mengkritik diri mereka sendiri.  Anggapan itu membuat remaja sangat memperhatikan diri mereka dan citra yang direfleksikan (self-image). Remaja cenderung untuk menganggap diri mereka sangat unik dan bahkan percaya keunikan mereka akan berakhir dengan kesuksesan dan ketenaran.  

Remaja putri akan bersolek berjam-jam di hadapan cermin karena ia percaya orang akan melirik dan tertarik pada kecantikannya, sedang remaja putra akan membayangkan dirinya dikagumi lawan jenisnya jika ia terlihat unik dan “hebat”.  Pada usia 16 tahun ke atas, keeksentrikan  remaja akan berkurang dengan sendirinya jika ia sering dihadapkan dengan dunia nyata.  Pada saat itu, Remaja akan mulai sadar bahwa orang lain tenyata memiliki dunia tersendiri dan tidak selalu sama dengan yang dihadapi atau pun dipikirkannya. Anggapan remaja bahwa mereka selalu diperhatikan oleh orang lain kemudian menjadi tidak berdasar.   Pada saat inilah, remaja mulai dihadapkan dengan realita dan tantangan untuk menyesuaikan impian dan angan-angan mereka dengan kenyataan.

Para remaja juga sering menganggap diri mereka serba mampu, sehingga seringkali mereka terlihat “tidak memikirkan akibat” dari perbuatan mereka.  Tindakan impulsif sering dilakukan; sebagian karena mereka tidak sadar dan belum biasa memperhitungkan akibat jangka pendek atau jangka panjang.  Remaja yang diberi kesempatan untuk mempertangung-jawabkan perbuatan mereka, akan tumbuh menjadi orang dewasa yang lebih berhati-hati, lebih percaya-diri, dan mampu bertanggung-jawab.  Rasa percaya diri dan rasa tanggung-jawab inilah yang sangat dibutuhkan sebagai dasar pembentukan jati-diri positif pada remaja.  Kelak, ia akan tumbuh dengan penilaian positif pada diri sendiri dan rasa hormat pada orang lain dan lingkungan.  Bimbingan orang yang lebih tua sangat dibutuhkan oleh remaja sebagai acuan bagaimana menghadapi masalah itu sebagai “seseorang yang baru”; berbagai nasihat dan berbagai cara akan dicari untuk dicobanya.  Remaja akan membayangkan apa yang akan dilakukan oleh para “idola”nya untuk menyelesaikan masalah seperti itu.  Pemilihan idola ini juga akan menjadi sangat penting bagi remaja.

Salah satu topik yang paling sering dipertanyakan oleh individu pada masa remaja adalah masalah “Siapakah Saya?” Pertanyaan itu sah dan normal adanya karena pada masa ini kesadaran diri (self-awareness) mereka sudah mulai berkembang dan mengalami banyak sekali perubahan.   Remaja mulai merasakan bahwa “ia bisa berbeda” dengan orangtuanya dan memang ada remaja yang ingin mencoba berbeda.  Inipun hal yang normal karena remaja dihadapkan pada banyak pilihan.  Karenanya, tidaklah mengherankan bila remaja selalu berubah dan ingin selalu mencoba, baik dalam peran sosial maupun dalam perbuatan sampai ia menemukan peran yang pas untuk dirinya sendiri.

2.4.     Konflik dan Penyimpangan atau Kenakalan Remaja
Berbagai konflik yang dialami oleh remaja :
a.       Konflik antara kebutuhan untuk mengendalikan diri dan kebutuhan untuk bebas dan merdeka
b.      Konflik antara kebutuhan akan kebebasan dan kebutuhan akan ketergantungan kepada orang tua.
c.       Konflik antara kebutuhan seks dan kebutuhan agama serta nilai sosial.
d.      Konflik antara prinsip dan nilai-nilai yang dipelajari oleh remaja ketika ia kecil dulu dengan prinsip dan nilai yang dilakukan oleh orang dewasa di lingkungannya dalam kehidupan sehari-hari.
e.       Konflik menghadapi masa depan.

Pada masa remaja, sering terjadi penyimpangan atau kenakalan remaja, seperti :
a.       Seks bebas di kalangan remaja, yang bisa menyebabkan terjangkitnya penyakit AIDS.
b.      Kecanduan akan Narkoba yang menyebakan kematian dan AIDS
c.       Kecanduan Alkohol / minuman keras.
d.      Tawuran.
e.       Sering berkunjung ke diskotik.
f.       Menjajakan diri kepada pria hidung belang.

2.5.      Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Menyimpang Pada Remaja
Namun disamping itu terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku menyimpang pada remaja, yaitu :
a.     Kelalaian orangtua dalam mendidik anak (memberikan ajaran dan bimbingan tentang nilai-nilai agama).
b.      Sikap perilaku orangtua yang buruk terhadap anak.
c.       Kehidupan ekonomi keluarga yang morat marit (miskin/fakir).
d.      Diperjualbelikannya minuman keras/obat-obatan terlarang secara bebas.
e.       Kehidupan moralitas masyarakat yang bobrok.
f.       Beredarnya film-film atau bacaan-bacaan porno.
g.      Perselisihan atau konflik orangtua (antar anggota keluarga).
h.      Perceraian orangtua.
i.        Penjualan alat-alat kontrasepsi yang kurang terkontrol.
j.        Hidup menganggur.
k.      Kurang dapat memanfaatkan waktu luang.
l.        Pergaulan negatif (teman bergaul yang sikap dan perilakunya kurang memperhatikan nilai-nilai moral).



BAB  III
PENUTUP

3.1.    Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari pembuatan makalah ini, yaitu :
1.      Masa remaja adalah usia dimana individu berintelegensi dengan masyarakat dewasa, usia dimana anak tidak lagi merasa di bawah tingkat orang-orang yang lebih tua melainkan berada dalam tingkatan uang sama, sekurang-kurangnya dalam masalah hak
2.      Ciri-ciri khusus pada remaja, antara lain :
a.       Pertumbuhan fisik yang sangat cepat
b.      Emosinya tidak stabil
c.       Perkembangan seksual sangat menonjol
d.      Cara berfikirnya bersifat kausalitas (hukum sebab akibat)
e.       Terikat erat dengan kelompoknya
3.      Berbagai konflik yang dialami oleh remaja :
a.      Konflik antara kebutuhan untuk mengendalikan diri dan kebutuhan untuk bebas dan merdeka
b.    Konflik antara kebutuhan akan kebebasan dan kebutuhan akan ketergantungan kepada orang tua.
c.      Konflik antara kebutuhan seks dan kebutuhan agama serta nilai sosial.
d.     Konflik antara prinsip dan nilai-nilai yang dipelajari oleh remaja ketika ia kecil dulu dengan prinsip dan nilai yang dilakukan oleh orang dewasa di lingkungannya dalam kehidupan sehari-hari.
e.      Konflik menghadapi masa depan.

3.2.    Saran
Dengan mengetahui berbagai tuntutan psikologis perkembangan remaja dan ciri-ciri usia remaja, diharapkan para orangtua, pendidik dan remaja itu sendiri memahami hal-hal yang harus dilalui pada masa remaja ini sehingga bila remaja diarahkan dan dapat melalui masa remaja ini dengan baik maka pada masa selanjutnya remaja akan tumbuh sehat kepribadian dan jiwanya.


DAFTAR PUSTAKA

Admin. 2011. Beberapa Permasalahan Remaja. http://www.ilmupsikologi.com


Anonim. 2011. Psikologi Perkembangan Remaja. http://www.scribd.com

Kristiono. 2011. Perkembangan Psikologi Remaja. http://kristiono.wordpress.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar